Menghayati Ramadan

Tags

, , ,

Bersyukur kepada Allah atas nikmatnya kita berpeluang disampaikan ke bulan Ramadan yang mulia. Nabi dan para sahabat sentiasa menunggu-nunggu bulan yang mulia ini, malah Nabi SAW mengajarkan doa khusus yang sehingga kini sentiasa diucap dan dilafaz dalam doa.

اللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِى رَجَبٍ وَشَعْبَانَ وَبَلِّغْنَا رَمَضَانَ

Ya Allah, berkahilah kami di bulan Rajab dan Sya’ban, serta sampaikanlah kami pada bulan Ramadan

Semoga kita mempunyai semangat dan keterujaan yang sama seperti Nabi SAW dan para sahabat.

__________

Apabila bercakap tentang Ramadan saya akan sentiasa teringat akan sepotong hadis yang sangat dekat dengan kita. Ia selalu dibacakan, dikongsikan dan diulang berkali-kali

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

Barangsiapa yang berpuasa di bulan Ramadhan karena iman dan mengharap pahala (keredhaan) dari Allah maka dosanya di masa lalu pasti diampuni. [Bukhari dan Muslim]

Apabila kita mentadabur dan menghayati bait hadis ini akan terbit pelbagai rasa di dalam hati. Dalam bait ini terkandung nilai keikhlasan, harapan, keinsafan, pujukan, dan dorongan daripada Allah SWT. Ia juga menerbitkan perasaan rugi dan penyesalan bagi yang tidak melalui Ramadan dengan penuh penghayatan dan kesungguhan.

Memahami Matlamat Berpuasa Adalah Titik Mula Kita

Dalam sebuah perjalanan, ada tempat mula dan ada destinasi yang ingin dituju. Dalam perjalanan tersebut, destinasi yang ingin dituju itu ibarat matlamat. Mengetahui destinasi bermaksud kita tahu apa matlamat yang ingin dicapai dalam permusafiran tersebut.

Bayangkan kita sebagai seorang pemandu dalam sebuah permusafiran. Kita tidak tahu ke mana destinasi yang ingin dituju. Kita memandu dan bergerak seperti orang lain, kita menghabiskan bekalan minyak, masa dan tenaga juga seperti orang lain. Cumanya mereka sampai ke destinasi masing-masing kerana mereka tahu ke mana hendak dituju, manakala kita pula terkandas, hilang arah di tengah jalan, sia-sia segala yang diusahakan.

Begitu juga dengan pensyariatan puasa, ia mempunyai destinasi atau matlamat yang perlu dicapai oleh setiap insan mukalaf. Allah berfirman dalam surah Al-Baqarah ayat 183.

Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian agar kamu bertakwa.

Ramai yang berpuasa, tetapi tidak menunaikan solat. Ramai yang berpuasa, tetapi tidak berjaya tundukkan pandangan. Ramai yang berpuasa, tetapi tidak menjaga pergaulan. Ramai yang berpuasa, tetapi tilawah quran sama saja seeprti hari biasa. Ramai yang berpuasa, tetapi tidak cuba untuk bangun solat malam dan bersahur. Ramai yang berpuasa, tetapi banyak menghabiskan masa dengan perkara sia-sia. Ramai yang berpuasa, tetapi gagal membentuk ketaqwaan.

Ini kerana mereka tidak meletakkan matlamat puasa itu untuk membentuk sifat taqwa pada diri. Sebaliknya mereka hanya berpuasa dengan tidak makan dan minum. Namun tidak berjaya untuk melakukan apa yang Allah suruh dan tidak berjaya meninggalkan apa yang Allah larang. Puasa mereka sekadar lapar dan dahaga yang sia-sia, mereka tidak berjaya sampai ke destinasi yang dituju iaitu taqwa.

Meraih Ketaqwaan

Bulan Ramadan merupakan sebuah training centre (pusat latihan) bagi yang melaluinya dengan kesedaran terhadap matlamat. Antara latihan taqwa adalah

  1. Kita memulakan ibadah puasa dengan niat. Ini merupakan sebuah perlatihan jiwa untuk meletakkan fokus dan kejernihan tujuan, di mana ibadah puasa ini didirikan kerana Allah semata-mata. Dengan berniat ia mampu menyedarkan jiwa kita, melahirkan keikhlasan dan dorongan dalaman untuk bersungguh dan serius dalam mendirikan ibadah puasa
  2. Diawali dengan sahur. “Bersahurlah kerana dalam sahur itu ada keberkatan.” (Bukhari dan Muslim). Ibadah sahur melatih kita untuk bangun awal sebelum terbit fajar bukan semata-mata mengisi perut untuk bekalan di siang hari, tetapi untuk melatih kita bangun pada waktu 1/3 malam. Ia dituntut sepanjang bulan ramadan supaya kita dapat berlatih untuk bangun awal, mendirikan solat tahajud, bersahur dan kemudian mendirikan subuh di awal waktu secara berjemaah.
  3. Menahan diri dari makan dan minum, persetubuhan serta perkara-perkara yang membatalkan puasa dalam tempoh masa yang telah ditetapkan. Latihan ini melemahkan tubuh dan mengurangkan keinginan nafsu. Ia juga melatih diri kita untuk mengawal hawa nafsu, dan mendisiplinkan diri mematuhi undang-undang dan tidak melanggar batasnya. Produknya adalah mampu mengawal hawa nafsu. Apabila kita mampu kawal hawa nafsu, kita pasti dapat mengerjakan apa yang Allah suruh dan meninggalkan apa yang Allah larang dalam kehidupan kita.
  4. Mengerjakan ibadah sunat mendapat pahala wajib, pahala ibadah wajib dilipat gandakan, dan penyariatan solat terawih. Peningkatan darjat pahala ini memberi dorongan pada diri yang malas beribadah menjadi rajin dan ringan untuk beribadah. Motivasi ibadah ini berterusan setiap hari selama bulan Ramadan bertujuan mewujudkan momentum kuat untuk beribadah.
  5. Bersedekah dan memberi makan orang berpuasa. “Siapa memberi makan orang yang berpuasa, maka baginya pahala seperti orang yang berpuasa tersebut, tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa itu sedikit pun juga” (Riwayat Tirmizi). Bulan ramadan menggalakkan ramai orang untuk bersedekah dan memberi makan orang berpuasa. Ini kerana dorongan dan motivasi pahala yang terdapat dalamnya. Pada waktu berbuka masjid-masjid akan terhidang makanan hasil pemberian orang, sebelum puasa lagi ada yang mengagihkan bungkusan kurma kepada orang ramai, kenalan dan jiran, edaran bubur lambuk selalu dijalankan oleh individu atau syarikat. Semuanya mengejar pahala orang yang berpuasa. Ramai orang menjadi pemurah di bulan Ramadan. Momentum untuk memberi dan bersedekah boleh dihasilkan.
  6. Menggalakkan ibadah berdoa. “Terdapat tiga kaum yang doanya tidak akan ditolak: imam yang adil, orang yang puasa sampai dia berbuka, dan orang yang teraniaya.” (Riwayat Abu Hurairah). Dalam hadis yang lain: “Sesungguhnya do’a orang yang berpuasa ketika berbuka tidaklah tertolak.” (Riwayat Ibn Majah). Allah menjanjikan mustajabnya doa pada orang yang berdoa ketika sedang berpuasa. Ini melatih dan mendorong setiap muslim untuk memperbanyakkan meminta kepada Allah, merayu dan momohon di hadapan-Nya segala hajat dan keperluannya.
  7. Menghayati ibadah jihad dan perjuangan. Bulan puasa juga merupakan bulan kemenangan bagi umat islam. Banyak siri-siri peperangan yang dimenangi oleh umat islam dalam bulan Ramadan. Antaranya peperangan Badar, penaklukan Andalusia, peperangan Tabuk, pembukaan kota Mekah, peperangan Ain jalut dan banyak lagi peristiwa-persitiwa bersejarah umat islam. Peristiwa ini perlu dihayati oleh setiap orang islam khususnya aktivisi dakwah bahawa bulan Ramadan merupakan bulan jihad, perjuangan dan kemenangan bagi umat islam. Ini member satu bentuk keyakinan dan motivasi imaniah kepada semua orang islam bahawa penting untuk kita menguatkan iman dan ketaqwaan kepada Allah untuk meraih kemenangan.
  8. Ibadah iktikaf di masjid. Ibadah khusus ini melatih setiap dari kita untuk memisahkan diri sementara dari urusan dunia untuk memberi sepenuh perhatian kepada amal ibadah. Ia memberi peluang kita untuk meningkatkan amal ibadah lebih dari kebiasaan. Ia membentuk kekuatan dalaman, mengkhusyukkan hati dengan beruzlah sementara dari urusan kerja dan manusia.
  9. Lailatul qadar. Malam di mana amal ibadah dilipatgandakan kebaikannya lebih baik dari 1000 bulan. Hadiah dari Allah buat hamba-hambanya yang ikhlas dan bermujahadah mencari keredhaan-Nya sepanjang Ramadan. Malaikat-malaikat turun ke langit bumi menyampaikan salam kepada hamba-hambanya yang berdiri beribadah pada 1/3 malam di bulan Ramadan. Beruntunglah siapa yang memperolehinya.

Kerugian dan Penyesalan

Nabi menyifatkan segolongan manusia yang berada dalam kerugian dan penyesalan di bulan Ramadan.

“Menyesal dan rugilah .. menyesal dan rugilah.” Dalam riwayat lain: “Hingus mengalir di hidungnya”

Lalu sahabat bertanya: “Siapakah mereka wahai Rasulullah?”. 

Jawab Rasulullah saw: “Orang yang masuk ke bulan Ramadhan hingga ke penghujung bulan tetapi dosanya tidak diampunkan.” (At-Tirmizi dengan sanad Hassan). 

The man who decided to change at 12th hour dies on the 11th. (Petikan dari novel Contengan Jalanan oleh Hlovate)

Oleh itu hendaklah setiap dari kita kembali menghayati bulan Ramadan bagi meraih ketaqwaan. 

Reset kembali mood yang mungkin hilang dibawa kesibukan study dan kerja. Senaraikan kembali agenda-agenda penting yang hendak dicapai ketika Ramadan supaya Ramadan kita pada kali ini berjaya menjadi sebuah madrasah tarbiah untuk kita dan membuahkan ketaqwaan daalm diri.

Selamat menunaikan ibadah puasa.
Ramadan Mubarak, Ramadan Kareem