Hilang Semangat Habiskan Master

Tadi ingat nak ke masjid untuk isyak tapi hujan. Jadi ajaklah ahli rumah sama-sama isyak berjemaah. Lepas isyak tadi aku tibe rasa nak nangis memikirkan master aku.

Setiap kali contact ayah mesti dia tanya:

“Master kamu macam mana? masih on track?”

Tiap kali tu lah aku akan cakap insyaAllah masih on track. Walaupun tak seberapa nak on track dah (minimum 2 tahun). Aku buat master by research, sekarang aku sem yang keenam, tahun ketiga pengajian master.

Aku rasa cukup lost sekarang ni. Tak pernah aku rasa lost, hilang semangat untuk belajar seumur hidup melainkan sekarang. Entah mana pergi semangat yang membara di awal pengajian dulu, berjaya dapat biassiwa Mybrain, biasiswa zamalah UNIMAS, hadir conferece. Bayangkan selepas raya 2017 aku slow gila progress nak settlekan master, even nak hadap data/results pun rasa malas, tak sanggup. Aku rasa menyesal dan stress memikirkan masa yang berlalu pantas, tapi progressnya mcm habuk. Kadang rasa menyesal sambung master. Sampai aku kadang terfikir juga mcm mana aku boleh kata menyesal?

Aku tak pernah luah benda macam ni memandangkan aku ni jenis pendam. Namun jantan dan lelaki mcm mana pun aku tak dapat elak dari masalah dan perasaan ni.

Awal-awal dulu ada ikhwah yang sama-sama master boleh jadi teman belajar. Rasa semangat dan motivated tengok ikhwah pergi lab, writing thesis kat bilik. Kini ada yang dah habis belajar, ada yang dah BFG, ada yang dah berkeluarga nak ajak lepakĀ  susah. Tinggal aku terkontang kanting keseorangan. Ada luah pada mas’ul, tapi dia tak mungkin faham sepenuhnya masalah aku sebab not in my shoes. Kadang bila berada dalam situasi ni aku rasa keseorangan untuk meneruskan perjuangan master ni.

Bila mcm ni kadang aku rasa nak cepatkan kahwin. Manatau bila ada bini ni adalah dapat bagi semangat dan dorongan. Ada tempat meluah dan bercerita. Mengarut betul Nizzal. Aku lempang laju-laju kau nanti. Tapi bila fikir balik duit takda. Bila duit takda fikir kerja sbb nak cari duit. Bila fikir kerja terfikir pulak dah tu master mcm mana? Haaaaaaaaaaaa. Ya Allah mudahkan urusan BM aku. Cepatkanlah dipertemukan dengan jodoh, rendahkanlah hantaran. eh mengarut betul.

Dapat pula SV yang selalu nak aku ada dalam lab, alasannya pantau student FYP. Tgk SV student lain pun takdalah sampai mcm ni. Benda ni pun buat aku rimas kadang dengan SV. Most of the time aku rebel. Saya bayar yuran dan hutang biasiswa untuk saya settlekan pengajian saya, bukan untuk kisah pasal student FYP. Tapi kadang aku kesian tgk student FYP terkontang kanting, aku turun juga, aku tolong juga. tak terbayang aku mereka buat kerja tanpa bimbingan. Dah lah aku student PG lelaki seorang sahaja. Everyting banyak relies pada aku.

Bila aku rancang waktu untuk menghadap thesis. Duduk depan meja, buka laptop. Entah kenapa aku tak mampu hadap data dan thesis ni, rasa rimas. Kompleks nya lahai Nizzal, walhal kau sebenarnya simple orangnya.

Sampai fikir nak let go semua pasal master, bayar balik biasiswa universiti dan mybrain dan bebaskan diri dari belenggu master. Cari kerja dan start a new life. Tapi tiap kali fikir mcm tu mesti ada sesuatu dalam hati akan kata jangan berhenti Nizzal, kau dah separuh jalan, kalau boleh settlekan, kau kena rasional dan jangan quit.

Sebab untuk teruskan perjuangan tu sangat nipis, tapi tu je yang aku ada. Itulah sebab yang buat aku masih di sini, taknak mengalah lagi. Teruskan perjuangan. Rasa macam muhib pulak bila tulis benda cenggini, hilang tsiqoh. Ini jelah tempat nak luah selain Allah. Allah je faham sebenar-benarnya struggle yang aku alami.

Tadi lepas solat sempat google hilang semangat habiskan master. Rupanya most menghadapi masalah yang sama dalam perjuangan menghabiskan master by research. Aku baca komen pengalaman dan sebagainya. I read the struggle, the lost, the tears, the internal conflicts. Walaupun aku berseorangan dalam perjuangan ini, sekurangnya aku tahu bukan aku seorang menghadapi masalah ini. Mungkin inilah perasaan sama yang dihadapi pejuang-pejuang lain. Semoga Allah permudahkan dan membantu urusan kalian!

Satu potongan hadis aku tampal di dinding bilik aku dan buku log master. Setiap kali down aku teringat kalimah ni. Dan aku ajarkan ayat ini pada adik-adik lain.

Semangatlah atas hal-hal yang bermanfaat bagimu. Minta tolonglah pada Allah, jangan engkau malas (lemah semangat).

(Riwayat Muslim)

Ya Allah. berikan aku kekuatan dan semangat. Ikhlaskan hatiku, lindungi aku dari sifat lemah dan malas. Kahwinkan aku cepat.

Kuatkanlah aku Ya Allah.

Advertisements