Tags

, , ,

12509363_1114886381885240_6537785379341699692_n (1)

Kematangan adalah satu proses kehidupan yang berterusan. Ia mengambil masa dan pengalaman untuk sampai satu tahap yang minimum untuk mengatakan kita telah matang.

Bila meneliti ke belakang dalam sejarah kehidupan kita, semua dari kita pernah melalui masa-masa yang memalukan, masa-masa yang kita pernah buat keputusan yang salah, masa-masa yang kita pernah bertindak tanpa berfikir panjang, masa-masa kita di mana kita selalu merespon dengan respon yang salah, masa-masa di mana kita struggle antara kehendak dan keperluan.

Ada beberapa jenis kematangan yg kita perlu capai dalam kehidupan. Dan untuk memastikan kita capai kematangan dalam setiap kategori, kita perlu melalui pengalaman-pengalaman dalam kehidupan:

1. Kematangan cara fikir/pemikiran
2. Kematangan pengendalian emosi
3. Kematangan akhlak
4. Kematangan membuat keputusan

Dalam proses kita menjalani kehidupan, perlu sentiasa ada waktu untuk muhasabah masa-masa yang sudah berlalu, baik yang kita telah buat tadi, semalam, tahun lepas atau zaman beratus tahun yang lepas.

Kerana dari proses memahami, bermuhasabah dan mempelajari waktu yg lepas (sejarah) dapat membina kematangan bagi mendepani asam garam kehidupan dan mehnah pada hari esok. Allah berfirman mengenai kepentingan melihat waktu yg lepas:

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya (waktu yg lepas, atau sejarah yg lepas) untuk hari esok (akhirat). Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan” (Al-Hasyr 59: 18)

Sentiasa set target untuk menjadi seorang yg matang pemikiran dan emosi, apatah lagi bagi yang bergelar lelaki, lebihlah kita perlu berusaha jadi seorang yg matang kerana kita pemimpim dalam banyak perkara.

Kematangan Sultan Muhammad Al Fatih melayakkan dia untuk menjadi lelaki yang disabdakan oleh Nabi sebagai sebaik-baik pemimpin yang memimpin sebaik baik batalion perang.

Proses pembinaan Muhammad Al Fatih tidak dicapai dengan magis, malah beliau melalui beberapa siri pendidikan, pengalaman dan pendedahan yang banyak, malah kegagalan yang akhirnya membentuk dirinya sebagai pembuka Konstantinopel.

“A man who refuses to admit his mistakes can never be successful.” -Proverb-

Advertisements