Seorang mukmin adalah seorang yang teliti dengan urusan kehidupannya. Dia berfikir dengan matang akan keputusan yang dilakukan dalam hidupnya. Seorang mukmin adalah seorang yang wara’. Iaitu berhati-hati dalam setiap perkara, apatah lagi perkara-perkara yang signifikan dalam kehidupanya

Rupanya tersemat seribu satu hikmah di sebalik penganjuran isitkharah itu adalah satu bentuk ta’abudi (perhambaan) kepada Allah. Di mana kita meminta panduan dan kemantapan hati daripada Allah dalam sesuatu urusan hidup, bukan pada urusan jodoh semata-mata.

Jodoh, ajal dan rezki semuanya telah ditentukan oleh Allah. Maksudnya semua perkara bersangkut paut tiga perkara ini semuanya dalam pengetahuan Allah.

Melalui solat istikharah kita meminta pada Allah yang Maha mengetahui rahsia-rahsia kehidupan kita, yang mana baik dan buruk untuk kita. Sebab itulah kita meminta petunjuk daripada Allah.

Dalam doanya pula tersemat bait-bait kata yang membersihkan kembali hati kita dari mengharap manfaat pada makhluk. Sebaliknya ia menghadapkan hati kita untuk sentiasa meletakkan pengharapan hanya kepada Allah semata-mata.

“Ya Allah, aku memohon petunjuk daripadaMu dengan ilmuMu dan aku memohon ketentuan daripadaMu dengan kekuasaanMu dan aku memohon daripadaMu akan limpah kurniaanMu yang besar.

Sesungguhnya Engkau Maha Berkuasa sedangkan aku tidak berkuasa dan Engkau Maha Mengetahui sedangkan aku tidak mengetahui dan Engkaulah Yang Maha Mengetahu segala perkara yang ghaib.

Ya Allah, seandainya Engkau mengetahui bahawasanya urusan ini (sebutkan..) adalah baik bagiku pada agamaku, kehidupanku dan kesudahan urusanku sama ada cepat atau lambat, takdirkanlah ia bagiku dan permudahkanlah serta berkatlah bagiku padanya.

Dan seandainya Engkau mengetahui bahawa urusan ini (sebutkan..) mendatangkan keburukan bagiku pada agamaku, kehidupanku dan kesudahan urusanku sama ada cepat atau lambat, maka jauhkanlah aku daripadanya dan takdirkanlah kebaikan untukku dalam sebarang keadaan sekalipun kemudian redhailah aku dengannya”

Moga kemantapan hati yang diberikan oleh Allah itu menjadi petunjuk untuk kita memilih dan membuat keputusan dalam kehidupan kita.

Kalau mengharap pada manusia, kita akan mudah kecewa dan putus asa. Kalau kita mengharapkan Allah, kita akan redha dengan segala ketentuan-Nya, walaupun kita tidak menyukai sesuatu perkara yang ditetapkan-Nya.

Kerana Allah lebih tahu apa yang terbaik untuk agama, kehidupan dan pengakhiran hidup kita. Maka mohonlah petunjuk dari Allah SWT.

Kini sedang menonton Ketika Cinta Bertasbih. Kaya dengan nasihat dan inspirasi.

Advertisements